Tuesday, 18 April 2017

What a heart wants

Some said,
Heart doesn't want anything but love
Some said,
Heart wants everything
But mine, just want you

The whole part of you
your Yin and Yang
your sane and insane

Does your heart want me to?
See how I glow beneath my flaws?
See the madness inside?
Because I fall for you

Tuesday, 24 January 2017

New Year, New Problem?

Happy New Yeaaaaaaaaaaaaarrrr !!
Udah basik yaaa, udah tanggal 23 juga today :D
 
Kenafaaa nih gw, 2017 misteri banget caption blog nya. Ga kenafa-kenafa sih, cuma tiap taun pasti ada aja misteri kan yaaaa :D :D
 
Ga berasa banget ya, udah 2017.
Anak gw udah mau 2 tahun, gw udah 30 taun lebih, gw nikah udah mau 3 taun (baru 3 taun kaliiiikkk yuuuk :p).
New year, new resolution ga nih kalian? Gw kayaknya mau bikin resolusi kok ya rasanya gimana gitu. Resolusi dari taun ke taun gitu-gitu aja, tercapai juga kayaknya mah enggak. Hahahaha.
Tapi yang gw tau, tahun baru, masalah baru pun akan muncul.
 
Nah ketauan kalo punya masalah nih :)
Jadi giniiiiii......
 
Kalo udah taun baru, otomatis umur bertambah, pengalaman tambah banyak, harusnya tambah dewasa sih ya. Dewasa yang kaya gimana nih? Dewasa kan bisa diartikan ke buanyaaaaaaaaaak banget hal. Salah satunya, gimana cara lu ngadepin masalah dan menyelesaikannya. Kalo taun lalu masih suka emosi, taun ini mencoba untuk sedikit aja meredamnya. Sedikit aja. Kalo banyak-banyak nanti ada "culture-shock" yang menurut gw juga ga bagus sih.
Dan kalian masing-masing juga pasti ngerasa dan sadar kalo punya sifat jelek (walaupun ada juga yang ga sadar sih), dan pengen sedikit memperbaiki "keadaan" diri sendiri.
 
Kenapa sih kita harus keep growing up?
Kenapa sih kita harus memperbaiki keadaan diri?
Kenapa sih kita ga bisa gini-gini aja? Gitu-gitu aja?

As my caption above, new year, new problem.
Udah pasti masalah bakalan terus ada, (mungkin malah) nambah. Kalo inovasi terus berjalan, masalah juga pasti kan ngikut.
Kalo masalah aja grown up, masa kita nya enggak. Masalah taun lalu aja belum tentu kita bisa selesein dengan baik.

Ada yang gaji naik taun ini, masalahnya pasti "kebutuhan" jadi naik, cabe aja sekarang mahal brooook :p
Ada yang menikah taun ini, masalahnya pasti jadi X2, harus mengerti 1 orang lain lagi di hidup kalian, seumur hidup.
Ada yang (sorry to say) berpisah taun ini, masalahnya pasti soal adjusting keadaan diri sendiri lagi.
Ada yang naik status pendidikannya, masalahnya udah pasti pelajaran jadi tambah susah.
Dll.

Jadi menurut gw, bertambahnya taun, bertambahnya masalah.
Once again, new year, new problem.

Gimana nih sama diri gw sendiri.
Duh, susah banget ya growing up. Susah banget ngerubah sifat jelek. Susah banget menurunkan kadar keegoisan. Dan susah banget buat enggak terpancing emosi. Apalagi udah jadi emak-emak gagah berani gini.
Kadang ngerasa udah berubah, tapi orang ngeliatnya gw masih "the old ayu". Trus capek sendiri. Trus give up. Ngapain berubah kalo orang ga ngeliat perubahan gw?!
Kemudian sadar lagi,

Berubahlah untuk diri sendiri, bukan buat orang lain. Gimana orang lain menilai cuma dampak, efek.
Don't give a shit for blind person, do it for your own sake.

Inhaleeeee
Exhaleeee
Kalo lu sendiri udah feeling better, all the good things will follow after :)

Semangaaaaaaaaaaaaattttt

Wednesday, 30 November 2016

Perpanjang SIM C di gerai SIM Tamini Square

Selamat datang kembali di blog gue tercinta
Iya cuma gw sendiri yang cinta sama blog gue, kalian enggak. (Kemudian baper :p)

Cuma mau nulis gara-gara seneng banget sama pelayanan perpanjangan SIM yang super duper cepet dan ga ribet. 
Jadi gini ceritanya......

SIM C gw yang dibuat susah payah abis masa berlakunya 7/11/16, dan sampe tanggal 4/11/16 gw belum sempet perpanjang. Maklum ya kuli bangunan. Jadi sempet panik, browsing-browsing gerai perpanjang SIM hari sabtu. Yang paling gw tau cuma di Gandaria City (apa emang sengaja biar sekalian nge-mall ya?!). Atau di Jl. Dewi Sartika, depan Honda Ahass, cuma kok ngebaca terus ngebayangin gerai Samsat nya kaya di pinggir jalan trus panas dan berdebu ya?
Akhirnya ketemu ada gerai Samsat di Tamini Square.
Berangkat dari rumah jam 7 pagi, bawa anak lanang, sempet ban bocor pulak. Akhirnya sampe di Tamini jam 8 kurang. Nanti diarahin sama pak satpam harus masuk lewat pintu mana, naik pake lift yang mana ke lantai berapa.  Sampe depan gerai udah banyak banget orang yang nunggu, ngeri banget nanti harus senggol-senggol bacok dulu-duluan. Belum dibuka. Ternyata buka nya jam 9 -_-
Pas lagi nunggu, iseng baca kertas-kertas pengumuman yang ditempel di tembok-tembok.

Persyaratan perpanjang SIM
1. SIM asli
2. KTP asli & fotokopi
3. Surat keterangan sehat

Whaaaaaattt? Ada surat keterangan sehat segala? Kok di internet ga ada yang pernah mention pake surat keterangan sehat segala ya? Sampe ada beberapa emak-emak yang nanya sama gue "emang pake surat keterangan sehat ya dik?" Hee? Ga tau gue -_-
Tapi bodo amat lah ya, kalo emang ga bisa diperpanjang ya berarti ga punya SIM :D
Jam 9.00 dibuka lah itu rolling door, ternyata yang banyak adalah untuk pergantian STNK, yang perpanjang SIM ga banyak-banyak banget. Alhamdulillah.
Langsung lah gw nyerusuk ke depan, langsung isi form. Abis isi form, disuruh langsung ke pojokan untuk periksa dokter dan bayar asuransi. Ternyata inilah si "surat keterangan sehat" itu. Cek tensi sama buta warna aja, alhamdulillah lulus :) Sama bayar asuransi 25rb rupiah sahaja.
Abis itu, antri foto, bayar 200rb, kartu jadi, bayar laminating. Dan taraaaaaaaa, SIM C gw telah berhasil diperpanjang tanpa susah payah.

Terima kasih loh bapak-bapak petugas kepolisian dan samsat yang terhormat. Pelayanannya memuaskan :*

Saturday, 22 October 2016

gara-gara novel

*dateng-dateng ibuk baper*

Welcome welcome to baper side of ibuk.
Gara-gara baca novelnya @pidibaiq marathon langsung kelar "Dilan 1990, Dilan 1991 dan Milea" gw langsung baper, inget mantan.

Masa lalu itu cuma ada untuk dikenang, bukan untuk diulang

Bukan soal rasa. Sesal atau rindu. Tapi sesuatu yang masih ada di bagian kecil otak. Memori, kenangan. Yang kadang memang tidak bisa dilupakan, yang memang terus melekat, terus. Mungkin terhimpit masa kini, tapi tetap ada disana.
Masih jelas tergambar bagaimana hidupku dan kamu beberapa tahun kemarin, hitam putih tapi jelas. Perasaan yang mungkin tidak pernah hilang, tapi telah terganti.
Kamu dan aku mungkin hanyalah rencana. Makanya kita berpisah, walau lewat benci.

Saat itu, bertahun-tahun lalu, kupikir cuma ada kamu dan aku. Berdua. Bersama. Selamanya. Cinta nya terlalu besar, cinta aku, cinta kamu, cinta kita berdua.
Sehari, seminggu, sebulan, sampai tahun-tahun sesudahnya. Tak hilang setitikpun perasaan itu, aku ke kamu, kamu ke aku.
Sampai entah kenapa, mungkin hanya Tuhan yang tau, kita memilih untuk berpisah.Memang karena setiap pertemuan ada perpisahan. Setiap hubungan romantis kalau ga berpisah ya menikah. Sayangnya kita berpisah. Sayang. Iya sayang. Entah sayang karena berpisah, atau memang masih sayang kamu, kamu sayang aku. Entahlah.

Semua tergambar jelas, melekat. Satu-satu potongan cerita yang kadang tak terlalu indah masih siap untuk kembali dikenang. Walau kadang berat. Karena waktu itu semua soal cinta, bukan yang lain.

Tapi semua kini telah terganti. Bait-bait yang dulu terucap indah, kini telah usang dimakan masa kini. Cinta yang dulu pernah tumbuh, kini terganti.
Aku tak pernah sedikitpun menyesal atau ingin melupakan, tidak pernah, tidak akan pernah. Karena walau terpisah, aku pernah merasakan cinta, mencintai dan dicintai sekaligus, sama besar.

Kini, hidupku luar biasa. Kamu yg dulu pernah mencintai, hari ini aku dicintai lebih besar dari punya kamu, dulu. Kamu yg dulu pernah buat senyum dibibirku, hari ini aku bisa tersenyum sendiri karena dirinya adalah bagian terindah dari hidupku, kini.
Aku dicintai secara luar biasa, lebih dari yang pernah aku bayangkan, lebih dari yg pernah aku rasakan.

Terima kasih untuk cintamu waktu itu, bertahun-tahun lalu.
Terima kasih untuk kenangan indah yang terus akan ada.
Kini,
Aku bahagia. Selalu. Selamanya

Monday, 3 October 2016

Kemana aja lu yuk?

Halaaaaaaaaaooooooo ..
Kiss-kiss dari Itali-Roma, banyak bunga-bunga ..

Kemana aja lu yuk?
Kayaknya ini kalimat pertama yang orang-orang selalu tanyain ke gw akhir-akhir ini. Kemana aja ya gw? Perasaan ga kemana-mana sih. Iya, rumah-kantor-rumah.
Kadang-kadang ngerasa bosen aja sih sama rutinitas, pengen liburan kemanaaaa gitu. Tapi apa daya, pegawai cipluk kaya gw ini belom dapet cuti, apalagi suamik tercinta yang baru masuk kantor barunya aja Juni.
Paling bener cuma, kabur sebentar pas weekend, ngupi-ngupi, mimican, nongkrong di tempat2 heits abg masa kini. Dan rata-rata berduaan doang sih sama suamik.
Kalo difikir-fikir, gw ini kan anaknya gaul abis seneng banget ngumpul ramean sama orang-orang, tapi kok ya sekarang males ya? Enakan sama suamik atau anak. Apakah ini yang disebut fase emak2 ya? Fase dimana akhirnya gw sudah merasa TUA. Nyeeeeeeeeeeeeeeeehhhhh... ngeri amat!

Tapi ya, emang udah tua beneran kali ya gw. Hiks :'( 
Welcome to 30 yuuuuuuukk! Dimana ngurusin badan adalah perjuangan tanpa henti. Dimana bikin kulit muka kencang kadang hanya harapan sia-sia. Aduh Tuhan, perut gueeeeee. Itu udah kaya template kalo gw ngaca deh kayaknya. Sampe kepikiran, suamik masih cintak ga ya sama bentukan badan gw yang lembek2 sana-sini. Karena niat olahraga selalu terbentur sama ajakan makan enak/ga enak.
Walaupun kadang2 ada aja yang menghibur tapi tidak memotivasi. "Wajar yuk, kan lu udah punya anak satu" TERUS KALO GW PUNYA ANAK 2 BADAN GW KAYAK APA? Tank mah keker, gw kaya tank versi SLIME kayaknya. Duh elaaaaahh, jangan dibayangin. Sedih.

Balik lagi, kenapa gw udah jarang beredar di ibukota.
Gw aja masih heran sih, kalo nolak ajakan suamik buat nongkrong. Kenapa ya? Kadang-kadang jadi ketinggalan hosiphosip terkini, source gw cuma lambe_turah sama lambenyinyir. Duh, emang ertong yaaaa. Syuka banget bikin sensyasiong. /wahaha

Gw jadi keinget kata2 nyokap temen gw yang udah gw anggap nyokap sendiri. Gini ceritanya.....
krikkrik
Gw dulu pernah tinggal dirumah sahabatnya mantan gw. Disitu emang kaya rumah singgah, dimana kita2 yang punya pacar pada nginep disitu. Ada 4 pasang sejolasejoli yang tinggal disitu. Udah kaya sodara sendiri deh, udah sayang sama masing2 penghuni rumah itu sampe maut memisahkan. Tapi suatu ketika, nyokap temen gw bilang gini

 "Lu semua sekarang emang akrabnya kaya sodara. Tapi nanti liat bertahun2 kemudian, kalian akan punya jalan hidup kalian masing2. Jalan hidup dimana masing2 dari kita disini cuma kenangan. Mama cuma pesen, jangan pernah lupain masing2 dari kita, karena setiap orang disini ngasih pelajaran yang kalian ga tau sekarang, tapi nanti. Hari ini sampe besok mungkin kalian setiap hari ketemu, tapi nanti, setaun sekali aja udah bagus. Tapi gpp, itu namanya jalan hidup. Yang penting kalian bahagia"

Iya mah, gw bahagia. Kemarin, sekarang, In Shaa Allah selamanya.


Copyright ©2011 EnnLaw | The Lady template designed by ennyLaw | eLaw's Design